Saeful Base Camp

OcehanBocahDiTengahRimbaNyaDunia

Beberapa Kendala Berbicara Di Depan Umum

Beberapa Kendala Berbicara Di Depan Umum – Kemampuan berbicara dan tampil di depan publik bisa dilatih dan dipelajari. Ilmu ini sangat berguna untuk menunjang berbagai profesi, karena hampir semua profesi bersentuhan dengan publik, dengan dua orang bahkan lebih. Untuk memiliki keterampilan public speaking, Anda juga perlu memahami empat kendalanya. Bukankah dengan mengenali masalah, Anda akan lebih mampu menghadapi berbagai kendala?

Presenter TV Choky Sitohang berbagi pengalaman dan passion-nya menjalani profesi public speaker kepada 38 finalis Pemilihan Puteri Indonesia (PPI) 2010 saat masa karantina di kediaman Mooryati Soedibyo, Menteng, Jakarta, beberapa waktu lalu.


1. Melupakan potensi diri

Menurut Choky setiap orang punya potensi. Prinsip inilah yang perlu disadari sejak dini. Jadi, jangan pernah membatasi talenta yang ada dalam diri Anda, tegasnya. Anda juga harus menyadari kemampuan diri serta batasan kemampuan yang ada pada pribadi Anda. Dengan berbekal prinsip ini, Anda sangat mampu mengembangkan potensi dengan terus belajar dan mengasah talenta.


2. Meredupnya kepercayaan diri

 

Kurangnya kepercayaan diri menghambat Anda mengeluarkan potensi dalam diri saat tampil di depan umum. Kunci sukses public speaking, salah satunya, memupuk kepercayaan diri Anda. Pahamilah bahwa tak perlu menjadi orang sempurna untuk mengaplikasikan public speaking.

 

“Anda tetap bisa tampil dengan kemampuan yang kecil,” tegas Choky, menambahkan bahwa orang yang lancar berbicara di depan umum bukan karena mahir sejak lahir.

 

Apapun apresiasi orang yang mendengarkan Anda berbicara, hargai saja. Maju terus dengan apa yang Anda miliki. Tak perlu melakukan apa yang orang lain inginkan. Namun Anda tetap harus mendengarkan suara atau kritik yang membangun, dan lakukan apa yang benar, papar Choky.

 

Kesiapan mental seperti inilah yang membantu seseorang meraih kembali kepercayaan dirinya.

3. Tak menguasai materi

 

Selain kesiapan mental, public speaker juga penting untuk selalu siap dengan materi yang akan disampaikannya. Public speaker adalah true messenger, kata Choky.

 

Pengalaman, background personal, sosial, juga pendidikan serta kapasitas talenta setiap orang berbeda. Faktor inilah yang memengaruhi keterampilan seseorang saat berbicara dan tampil di depan publik.

 

Meski begitu, semua faktor ini bukan menjadi pembenaran jika ternyata Anda belum sukses menjalani public speaking. Dengan kemauan untuk belajar dan menambah wawasan, kendala ketiga dalam public speaking bisa diatasi.

 

Dengan menguasai materi, pesan yang ingin disampaikan dapat diterima baik oleh publik. Tak menguasai materi adalah kondisi yang bisa terjadi saat Anda sebagai penyampai pesan maupun orang yang diminta pendapatnya atas suatu isu. Nah, cara Choky mengatasi kondisi ini adalah dengan memberikan materi atau jawaban yang sistematis.

 

“Untuk mendapatkan pointers yang tepat dan memilih kata yang tepat, Anda perlu memberikan jawaban yang sistematis. Jika tahu apa yang harus dijawab, mulailah dari landasannya, kemudian ungkapkan pengalaman, dan terakhir berikan opini Anda,” jelasnya.

 

Jika tidak memahami materi, jujur saja apa adanya. Jangan menjawab apa yang Anda tak ketahui maksudnya. Katakan dengan cara yang santun dan tepat kejujuran Anda ini.


4. Tak menguasai khalayak

 

Cobalah untuk tetap rileks, sehingga Anda bisa menikmati saat bicara di depan umum dan tidak merasa terintimidasi. Fokus pada apa yang ada bukan pada apa yang hilang, kata Choky.

 

Jika Anda salah bicara atau merasa tampil buruk, segera kembalikan fokus pada apa yang ada, bukan pada kesalahan yang baru saja Anda lakukan.

 

Untuk bisa menguasai khalayak, kekuatan ada di tangan Anda sendiri.

 

“Jangan curiga dengan audience, jika ada yang tidak mendengarkan Anda, fokus saja pada mereka yang mendengar. Humble tetapi powerful, inilah kuncinya,” papar Choky.

 

Saat bicara cobalah untuk mengesampingkan jabatan. Jabatan atau status apapun yang melekat pada diri Anda bisa menjadi beban tersembunyi. Anda merasa harus sempurna bicara karena Anda adalah presenter ternama, misalnya. Tak apa salah, karena kesalahan adalah normal. Akui saja kesalahan begitu Anda melakukannya di depan umum.

 

“Jika salah berkata-kata, akui saja, dengan katakan ‘maaf, ulangi’ atau ulangi dengan kata yang lebih baik,” Choky mencontohkan. (kompas.com)

About these ads

14 October 2010 - Posted by | Trik & Tips |

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 78 other followers

%d bloggers like this: