Saeful Base Camp

OcehanBocahDiTengahRimbaNyaDunia

Pantangan Saat Membaca!

stress reader

Membaca adalah kegiatan yang sangat menyenangkan yang sering dilakukan orang saat pilihan kegiatan lainnya adalah bekerja. Membaca juga bisa sangat berguna saat kita harus menunggu orang dan tak ingin kehilangan waktu berharga (ya kalik).

Dan khusus buat mahasiswa, membaca di malam ujian itu bisa mengurangi rasa bersalah saat liat pengumuman nilai dan harus ngasi tau orang tua nilai yang keluar. Setidaknya bisa bilang, Mah, Aku udah berusaha (nyontek) dan belajar (pas malem ujian) walaupun nilainya kaya gini, aku bakalan berusaha lebih baik lagi semester depan (semester 13).
Oke, sebagai mahasiswa teladan, gue mau bagi-bagi beberapa hal yang pantang dilakukan saat membaca agar membacanya optimal.

Jangan lupa sediain bacaan yang mau dibaca

Nah, ini yang paling penting. Soalnya kita mau memulai membaca. Mau baca apa coba kalo ga ada bahan bacaan? Caranya, bisa beli, bisa fotokopi, bisa pinjem, bisa nongkrong di gramed trus nandain halamannya, bisa juga dengan beli kacang yang di bungkus koran.

Jangan salah milih buku.

Ini khusus yang besok mau ujian, jangan salah milih buku. Misal besok ujian Manajemen Keuangan, jangan minjem buku Teknik Beternak Lele. Mau ngitung apa besok? ngitungin kumis lele? huehuehe.
Kalo di hari-hari biasa, jangan takut buat baca buku apa aja. Soalnya, kata dosen gue, setiap ilmu itu adalah investasi, tapi gue ga begitu yakin, karena sampe sekarang dia ga kaya-kaya.
Trus jangan takut beli buku dari penerbit baru, selama covernya bagus dan foto penulisnya ganteng, siapa tau ntar gue ngeluarin buku.. Amin. Kasian om, saldo udah menipis.. huehuehe
Menurut persepsi gue, buku yang bagus itu yang bisa ngajak pembacanya ke dunia buku itu, bisa bangkitin khayalan pembaca, buku itu cuma sekadar bingkai ceritanya, nah ceritanya biar di terjemahin dan dibayangin sendiri sama pembacanya. halah.

Jangan salah milih tempat.

Nah, ini juga penting, walaupun ga penting-penting banget. Ini bakal nentuin kesuksesan lo mencerna isi buku itu dan juga biar ga keliatan autis atau sombong. Misalnya lagi rapat pembangunan WC Umum di kelurahan, terus kita mondar-mandir sambil baca Warren/Reeve/Fess Accounting 21st Edition trus di tangan satunya ada buku Teknik Beternak Lele.
Beberapa tempat lain yang ga cocok buat baca buku:
  • Rel Kereta Api
  • Puncak Monas
  • Halaman Rumah SBY
  • Kosan Mantan
  • Di Depan Orang Pacaran

Jangan membaca dengan suara keras.

Berdasarkan penelitian (yang ini beneran) orang-orang yang membaca dengan suara keras itu biasanya memiliki IQ lebih rendah (maaf kalo ada yang tersinggung). Kenapa? Karena dia baru bisa nyerap ilmu itu dengan make 2 indera, yaitu penglihatan dan pendengaran  dimana orang lain cukup baca pake matanya doang.
Nah, gue saranin buat kebaikan kalian dan bangsa ini, mulai sekarang latian membaca pake mata aja, mulut ga usah ikutan bersuara. Jadi bisa dapet ilmu sekalian naikin IQ. Sukur-sukur dengan naiknya IQ bisa cepat lulus dan dapet pacar.. huehuehe


Jangan malas membaca.

Banyak orang membaca, baca daftar isi sama kata pengantar dengan serius, trus, udah, bosen dan berenti. Dan akhirnya mereka kehilangan bagian terbaik dan menarik dari buku itu. Dan lagi.. (udah kebanyakan dan.. huehuehe)

Rasanya jarang ada penulis yang ngasi bagian hebohnya itu di awal, dia seolah-olah jaga tempo buku itu supaya naik ntar di akhir bukunya baru pembaca nutup buku dengan senyum-senyum sendiri malah buka lagi bukunya bolak balik halaman yang seru.

Jadi jangan sok jago menilai buku kalo baru baca halaman awal-awal trus bilang, kalo kaya gini mah semua orang tau.. huehuehe

Emang sih ada buku yang dari awal udah menarik dan shakidh djhiwha, tapi sekarang kayanya udah jarang. Dulu ada buku judulnya DO (Drop Out) karya Arry Risaf Arisandi yang bikin ketawa dari awal sampe akhir walaupun udah dibaca berulang-ulang.

Oke deh segitu dulu, jaga kesehatan, stop malakin sopir angkot, dan jauhi narkoba!
Salam!!!
SUMBER

 

 

 

28 September 2012 Posted by | Uncategorized | | 12 Comments